Lord Computer
Site menu
Search
Facebook
Main » 2010 » July » 12 » Lima Hal Bodoh Memanfaatkan Uang
14:22
Lima Hal Bodoh Memanfaatkan Uang
Lima Hal Bodoh Memanfaatkan Uang

JIKA menyangkut masalah finansial, tidak sedikit orang berotak cerdas justru melakukan hal-hal bodoh dengan uang mereka. Padahal untuk mengambil keputusan cerdas soal keuangan, Anda hanya perlu bermain dengan logika.

Menurut Brad Klontz, seorang psikolog finansial, ketika berurusan dengan kecerdasan finansial, ukuran adalah segalanya. Sisi logis dari otak Anda jauh lebih kecil dibandingkan sisi emosional.

Untuk membuat keputusan cerdas tentang uang, Anda memerlukan sisi logis yang mendominasi. Namun, begitu Anda tergoda oleh keserakahan atau rasa takut, maka sisi emosional yang akan mengamuk. Nah, berikut ini adalah di antaranya:

1. Jatuh cinta dengan investasi
Jatuh cinta dengan saham bisa membuat Anda terjerumus ke jurang dalam. Menurut Laura Tarbox, perencana keuangan di Newport Beach, California, tidak sedikit kliennya yang tetap bertahan pada kepemilikan saham mereka yang terkonsentrasi, karena merupakan warisan dari orang tuanya. Atau, mereka enggan menjualnya karena bekerja di perusahaan tersebut, dan merasa tidak loyal jika melepaskannya.

Di dunia investasi, hubungan semacam itu tidak sehat. Tarbox mengungkapkan, seseorang dianjurkan untuk tidak menaruh lebih dari 10 persen kekayaannya terkunci hanya di satu saham.

2. Mengejar fantasi
Kinerja di masa lalu bukan merupakan indikasi hasil di masa yang akan datang. Sebuah penelitian ekstensif terhadap data pasar dalam kurun waktu 19 tahun, menemukan bahwa investor secara konsisten menuangkan uang mereka ke dalam investasi ''panas'', tepat ketika investasi itu mulai ''mendingin.''

Menurut Klontz, kerugian para investor tersebut disebabkan oleh kecenderungan mereka untuk ''berjalan bersama kawanan.'' Jika tidak ingin terinjak-injak kawanan, Anda harus menyusun strategi investasi yang sesuai dengan tujuan Anda dan konsisten menjalankannya.

3. Tergoda barang obral
Suatu hari, Anda sedang berjalan-jalan ke toko elektronik dan melihat dua set televisi berbeda yang dijual seharga Rp 5.000.000,00. Namun, salah satu televisi itu tadinya memiliki harga normal Rp 6.500.000,00. Nah, televisi mana yang akan Anda pilih?

Jika Anda berpikir secara logis, seharusnya Anda memilih televisi yang jelas memiliki review baik. Akan tetapi, menurut Matt Wallaert, seorang konsultan di LendingTree, kebanyakan orang akan memilih televisi yang sedang diobral itu.

Meski pun di hari biasa seseorang tidak mau mengeluarkan uang sejumlah itu untuk satu set televisi, ketika diobral dia merasa harus membelinya karena berpikir harganya lebih murah. Tak jarang, kita dibodohi oleh iming-iming diskon yang membuat kita terlalu mudah menghambur-hamburkan uang, untuk sesuatu yang sebenarnya tidak benar-benar diperlukan.

4. Balas dendam
Anda tidak membutuhkannya. Anda juga tidak menginginkannya. Tapi, tidak ada seorang pun yang bisa melarang Anda untuk memiliki sesuatu jika Anda mau.

Psikolog New York, Bonnie Eaker Weil menyebut hal ini dengan istilah ''pissed-off purchases'' (POP). Weil melakukan sebuah survei sebelum menulis buku terbarunya, 'Financial Infidelity', dan menemukan bahwa pengeluaran akibat POP diperkirakan mencapai US$424 juta setiap tahunnya.

Belanja sebagai bentuk pelampiasan dendam seperti itu, menurut Weil, bisa terjadi ketika Anda merasa marah atau kesal dengan suami, atasan, ayah, ibu, atau bahkan teman sendiri. Akan tetapi, selega apa pun perasaan Anda ketika membelanjakan uang sebagai pelampiasan tersebut, hal itu berdampak buruk terhadap kesehatan finansial Anda.

Selain itu, rasa lega tadi akan dengan cepat berubah menjadi penyesalan begitu Anda tiba di rumah dan melihat benda-benda tak berguna yang harganya merobek kantong.

5. Terlalu memanjakan anak
Tidak sedikit orang tua yang masih menanggung kebutuhan hidup anaknya yang telah dewasa, karena ingin menjadi orang tua yang baik. ''Biasanya hal itu dimulai dengan niat yang baik. Pada dasarnya mereka ingin menjadi orang tua yang baik,'' jelas Klontz.

Beberapa orang tua mungkin tidak tega melihat putra-putri mereka mengalami kesulitan finansial dan membutuhkan bantuan. Namun, akan menjadi tidak baik jika hal tersebut berubah menjadi ketergantungan berkelanjutan. Yang lebih buruk lagi, jika mereka terpaksa mengorbankan simpanan pensiun mereka dan melepaskan impian untuk hidup nyaman karena harus selalu membayar tagihan anak tersebut.

Dalam menghadapi anak yang telah beranjak dewasa, nasihat Klontz, Anda harus memiliki gagasan yang jelas tentang sejauh mana bantuan perlu diberikan, berapa lama, dan apakah bantuan itu bisa membuat anak kembali berdikari. Jika tidak ada rencana jelas, itu sama saja seperti terus memberikan mereka ikan, bukannya pancing.

Sumber: Media Indonesia
Views: 780 | Added by: InChut | Rating: 0.0/0
Total comments: 0
Name *:
Email *:
Code *:
Calendar
«  July 2010  »
SuMoTuWeThFrSa
    123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
Archive
Polls
Rate my site
Total of answers: 4
Vidio
Copyright InChut © 2017